Kebarat-kebirit

Membaca postingan dari Pak Nyoman Winata, saya jadi terenyuh, jadi ingat kalo gak salah percakapan ini terjadi sekitar beberapa hari yang lalu antara saya dengan teman saya sebut saja AY.

Sore itu, duduk di teras rumahnya….. si AY memulai percakapan ini 

AY : Kenape gung ‘e ? – kenapa ya gung – kita udah sekian lama di jajah sama Belanda trus gak satupun orangtua yang aku tau bisa bahasa belanda ?

Saya : mmm…… (sengaja saya diam, biarkan ceritanya mengalir) 

AY : coba liat aja India, rata-rata orang sana bisa berbahasa inggris selain bahasanya sendiri (India khan sempat dijajah sama Inggris). Padahal ratusan tahun kita dijajah belanda, apa orang kita gak mau belajar belanda …?

Saya : …….. (masih diam, soalnya belum ngerti tujuan omongannya ini) 

AY : orang bali yang berangkat ke kapal pesiar banyak yang bilang disana dominan posisi yang cukup bagus dipegang oleh orang India sebab salah satunya ya itu tadi, bahasa ( si AY ini dapet info dari mana?). Coba dari kecil kita bisa bahasa belanda ato inggris seperti orang India sana, keren khan? Coba kalo ada kesempatan umpamanya aku tinggal di Aussie *belagak keren* ato eropa sana, males ah balik kebali… nyari kerjaan aja susah

# iya memang benar sekarang kerjaan susah #

AY : kamu tau kayak apa bapak ku sekarang? 

Saya : kenapa?

AY : Idddaaaaaaa……. Raaaatuuu……. ( kidung bali).

# nampaknya orang ini mulai keterlaluan sok bule-nya # 

Saya : whakakakak……………..kamu frustasi lamaran kapal pesiar ditolak? Ato belum ada pengangkatan statusmu dari DW(Daily Work) ke Kontrak ? (mungkin dua-duanya kali..)

Saya : jadi kamu anggap bahasa bali ato tulisan bali itu kuno? 

AY : bisa jadi…

Saya : jepang yang moderen-maju kaya gitu kenapa masih menggunakan tulisan asli jepang entah itu hiragana ato kanjinya kenapa? Dan orang jepang sendiri kalo liburan ke bali dikit yang make bahasa inggris? Banyak-an yang pake bahasa jepang, ya khan? 

AY : ………??

Saya : Whakakakak …………. *pura2 gak ngerti ini orang*

6 Tanggapan to “Kebarat-kebirit”

  1. -tikabanget- Says:

    ngngng..

    “trus gak satupun orangtua yang aku tau bisa bahasa belanda ?”

    lhaaa… brarti harus lintang pukang duluh ituh cari yang bisa basa belanda..
    lha eyang temen sayah lenjeh sekalih ituh berbahasa belandaa…😀

  2. Dexno Says:

    Itulah bedanya klo yang menjajahnya lain.. india di jajah belanda, tapi mereka tidak otoriter.. mereka membantu jg perekonomian disana.. lah indonesia? di jajah belanda itu untuk mengeruk semua harta indonesia..

  3. dewaji Says:

    Nasib-nasib.
    Sifat penjajah juga udah nular tuh ke bangsa kita sendiri.
    Gak temen, gak lawan, jajah terusss. yang penting dia bisa makan.
    jadi korban terus dehhh …
    *ngelantur mode : on*

  4. paramarta Says:

    # tikabanget
    walau tradisional sekalipun entah itu bahasa atau lainnya bisa menampilkan keunikan tersendiri.

    contohnya ya.. komen ini… unik…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: