Kesulitan untuk “Katakan Tidak”

Ini bukan slogan kampanye “say no to drugs” terhadap narkoba, mirip sih tapi bukan itu maksud saya. Begini kawan, bila ada teman, sodara memerlukan bantuan atau mengundang ke sebuah acara “get hangover” seringkali saya mengiyakan permintaan atau undangan itu tanpa berpikir dulu apakah saya terpaksa atau tidak.

Urutan cerita keterpaksaan saya seperti ini :
Beberapa waktu lalu saya berencana kerumah saudara tuk jenguk nenek, sudah pasti mandi dulu trus berangkat ke kios bensin eceran (ngasi minum motor biar gak haus). Setengah perjalanan sudah saya tempuh menuju rumah sodara saat HP brengsek ini “bernyanyi” lagu Pantera-becoming. Percakapan itu pada intinya adalah sebuah permintaan tolong plus embel2 please3x dari seorang teman agar membawakannya flashdisk untuk ia gunakan menyimpan data CV dan surat lamaran. Haruskah saya balik lagi kerumah?

Kemudian…

Kemudian telepon dari teman kuliah, sekali lagi kata please terlontar. Ia meminta saya menginstallkan WordPress untuk localhost. Yang saya kesalkan di PC-nya sudah terinstal PHP dan MySQL. Khan tinggal dikopi aja. Bayangkan untuk mahasiswa semester akhir di sekolah swasta jurusan komputer di bali. saran saya agar baca petunjuk yang ada… haruskah saya datang ?

Ada kemudiannya lagi…

HP ini nampaknya bersekutu dengan para pleaser (istilah pribadi aja) itu, dan hari itu nampaknya saya harus berbuat baik (sebaik-baiknya), walau terpaksakah ? Pleaser pertama menelpon lagi meminta saya untuk mengantarkannya ke NusaDua untuk membawa lamaran itu. seenak perutnya saja berkata “kamu khan kuliahnya sore …“ itu benar…, bukannya saya tidak mau dimintai tolong, tapi ?

Yang terakhir, sesudah melakukan kegiatan tersebut diatas secara berurutan, akhirnya saya jadi juga kerumah saudara tuk jenguk nenek dan berangkat kuliah dari rumahnya. Persetan pleaser nelpon lagi. Kali ini konconya yang lain. Setengah jam sebelum berangkat, pleaser yang lain ini menelpon saya sebab ia sudah menunggu saya dirumah agar saya balik dulu dan menyimpan data2 dari flashdisk pinjaman ke PC saya. Serius ? harus ngebut donk pulang ?

Saya sangat bersedia untuk dimintai bantuan… tapi khan ada batasannya.

Ngomong donk bahwa kamu khan punya kepentingan juga sahut si kempluk.
Aku udah ngomong kaya gitu… jawab saya

Kok saya merasa seperti seorang Cowok Orderan ya, yang bisa dipanggil kesana-kesini ?

Ditulis dalam daily update. Tag: . 28 Comments »

28 Tanggapan to “Kesulitan untuk “Katakan Tidak””

  1. Arie Says:

    Bli … flash disk saya rusak, boleh pinjem nggak?! perlunya sekarang, anterin ke opis yah Pleaseeeeeeee 9x *LOL*😀

  2. Okta Sihotang Says:

    mengatakan kata tidak, pastinya punya alasan, namun setidaknya mengatakan hal tersebut dengan kata halus, biar g dikira temen kita, kita sombong atau jahat,dkk😉

  3. budarsa Says:

    kalo yang minta tolong adalah gadis -gadis jelita nan manis mungkin ceritanya lain nih Bli…😀
    bilangin saya ajahh..

  4. S a k t i Says:

    mau jadi orang baik juga susah yah?😀

  5. devari Says:

    saatnya pasang tarif🙂

  6. giz Says:

    “Kok saya merasa seperti seorang Cowok Orderan ya, yang bisa dipanggil kesana-kesini ?”

    hah beneran ni??? short time brapa *halah*😀

  7. anton Says:

    sepakat. pasang tarif saja. biar kesannya jual mahal.😀

  8. paramarta Says:

    #arie
    baik.. bayar berapa? saran dari bli devari lo.., saya mo pasang tarif …😆

    #octa sihotang
    biasanya dengan kata halus saya agak susah… keseringan to the point aja…

    #budarsa
    kalo yang cewek minta bantuan, yah.. tak ladeni..
    kalo kelebihan nanti tak kontak deh bli di YM ya… hihiihi

    #sakti
    yupp.. apalagi dengan nada2 maksa gitu…sebenarnya saya jadi gak enak tuk nolak

    #devari
    pasang tarif..? ato dijadiin bisnis aja… biar tidak ada perasaan terpaksa.. hehe…

    #Giz
    nah ini lagi… mo-nya berapa? tuk tetangga murah kok… bayarin ngenetnya aja….

    #anton
    sugra pak kelian.. men jak pak kelian tiyang ten bani masang tarif whakakakak…….

  9. ick Says:

    kalau ada panggilan buat em…em…emmmm [biasa…] duduk di posko sambil *tiiit* mau ndak?

  10. theloebizz Says:

    emang susah yah nolak permintaan org..klo timingnya tepat sih ya nda masalah lah wong kitanya jg lg repot gini waaah bahaya bisa naik tensi darah hehehe..😉

  11. tehaha Says:

    kalo ditolak gak enak..
    kalo diterima kewalahan..
    dilema memang, mungkin kita bisa belajar sebisa mungkin untuk tidak merepotkan orang lain..

  12. zee Says:

    Kalo sy, liat2 dulu soal bilang tidak nya. Tp sy sih gampang aja bilang tidak, klo emg hrs bilang begitu…😀

  13. edy Says:

    pasang argo di motornya, bro😆

  14. proletarman Says:

    tidak……tidak……tidak…..tidak………tidak….tidak…..tidak… ternyata setelah berlatih, aku bisa juga bilang tidak…Lumayan, biar ga jadi co panggilan
    suksma

  15. ridu Says:

    kalo tegas keknya kita bisa menghindar deh dari hal yg seperti itu.. untuk sementara bisa dilimpahkan kepada teman kita yg lain buat bantu teman kita yg lagi kesulitan itu

  16. aRya Says:

    pasti SD dulu nombok ya kagak bisa bilng —tit—-
    adu saia juga tidak bisa bilng —tit—

  17. benbego Says:

    coba sebelum berangkat diperinci dulu masalahnya. klo gampang kan suruh kerjain sendiri. sindir aja. masa’ udah gede masih suka dimandiin. ups..😀

  18. Logicb0x Says:

    Bilang aja lagi sakit🙂 kan beres… tar ada malaikat lewat jadi beneran sakit baru repot🙂

  19. ady gondronk Says:

    tidak bisa komentar… 😆

  20. imsuryawan Says:

    hehehe… ide bagus tuh! Pasang tarif aja!😀

  21. baliazura Says:

    tapi kan baru mirip, blom beneran jadi C O,
    berarti bisa istalin juga WP di komputerku bli’ !

    *kabur…..ambil HP*

  22. suryacx Says:

    pasang tarif.!!!!

    tapi buat aq jangan mahal2 ya????

    hehehe……..:mrgreen:

  23. wirati Says:

    yah kalau kam itu orang hebat banyak yg perlu, punya manager dong yang ngatur jadwal kamu. Gak bisa seenaknya og manggil kamu. Kan calon artis .Ha..ha…

  24. ghozan Says:

    sekali sekali boleh dong bilang tidak… yang penting bukan gak niat bantu sih tapi kan ada kerjaan yang lain juga tuh😀

  25. Mas Kopdang Says:

    tidak untuk berkata tidak..

  26. Didi Wahyudi Says:

    Jadi orang baik itu susahnya lebih sering dimanfaatkan daripada dihargai. Saya pernah dimintai hitung-hitungan, desain interior, cara ijin, dsb untuk membuat sebuah warnet. Setelah itu tidak saya dengar kabarnya lagi. Tau-tau warnetnya sudah berdiri sesuai dengan rancangan saya. Waktu saya ketemu orangnya, dia cuma bilang : “Makasih yaa.. sip tenan rancangannya, pas banget !”

    Habis itu setiap kali ada yang please²an, saya langsung tembak : “DPnya 20%, buat beli es krim anak saya.”

  27. natazya Says:

    heuheuheuhuehueh

    DAMN ALL THE PLEASER :p

    pasti most of d pleaser are girls yah?😉

    bilang tidak ko susah…???

    TIDAK!

    hehehe

  28. aJOEnk Says:

    pasti sing sempet mosting ne….pasti kene Scotch gen trus ne…I see you tommrow, i’ll arrived at 3.30 pm Bali time


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: